[Review] Bio Oil Digunakan Sebagai Pelembab Wajah?

Setelah sekian lama nggak muncul di peredaran, akhirnya saya kembali membawa satu misi yaitu mereview salah satu beauty produk. Kali ini, saya mau mereview Bio Oil PurCellin Oil™ yang sudah dua mingguan ini rutin saya pakai sebagai pelembab wajah tiap pagi dan malam.

Seperti yang udah saya sebutkan di artikel Review Corine de Farme Micellar Cleansing Foam, kulit saya cenderung berminyak dan sensitif. Jadi salah produk muka sedikit saja, dijamin jerawat dan bruntusan bakal bermunculan. Sialnya, kemarin saya sempat tidak setia pada Corine selama sekitar 1 bulan, akhirnya jerawat kembali menyerang.

 

Bio Oil
Bio Oil

 

Saat beli stok Corine de Farme itulah saya diperkenalkan dengan Bio Oil. Kata mbak SPG-nya, produk ini mampu membantu menyamarkan bekas jerawat. Akhirnya saya beli Bio Oil yang 60 ml, dengan harga kurang lebih 120 ribu. Dengan harga segitu, jelas cukup mahal, tapi karena pemakaiannya hanya 2 tetes, saya rasa 60 ml bisa tahan sampai 1 bulan lebih.

Saat pertama kali membuka tutupnya, yang pertama kita notice adalah aromanya yang wangi dan calming, hampir mirip baby oil.

Meskipun berbentuk minyak, produk ini tidak terlalu pekat, kok. Masih terasa nyaman ketika diteteskan ke kulit dan tidak lengket. Karena teksturnya yang tidak terlalu pekat, Bio Oil jadi mudah meresap di kulit saat dipakai.

Menurut labelnya, Bio Oil ini bisa digunakan sebagai perawatan kulit untuk bekas luka, stretch mark, warna kulit yang tidak merata, dan kulit kering. Jadi, saya memilih produk ini memang karena ingin mencoba bagaimana manfaatnya untuk bekas jerawat dan warna kulit wajah saya.

Tekstur Bio Oil

Meskipun kulit wajah saya tergolong berminyak, ternyata produk ini tidak membuat wajah saya makin seperti ‘kilang minyak’. Hanya dipakai dua tetes dan dipijatkan ke seluruh wajah, Bio Oil akan langsung meresap tanpa meninggalkan rasa lengket dan berminyak, tapi tetap terasa lembab.

Setelah dua minggu pemakaian setiap pagi dan sore, jerawat yang tadinya bermunculan di wajah gara-gara salah pembersih muka mulai mengering dan kempes. Jerawat yang muncul terakhir memang masih terlihat bekasnya, tapi di bagian tempat jerawat lama sempat muncul, warnanya mulai memudar.

Selain jerawat yang mulai mengering dan warnanya yang mulai pudar, warna kulit wajah juga mulai kelihatan rata. Kulit wajah saya memang gelap sejak lahir, jadi tidak mungkin saya berharap berubah jadi putih, kan? Tapi memang jadi terlihat lebih segar dan warnya lebih merata.

Sejauh ini, saya suka dengan produk Bio Oil karena tidak membuat kulit saya bruntusan, jerawatan, atau kelihatan seperti kilang minyak. Sebaliknya, kulit jadi terasa lembab, halus dan kenyal. Tapi sekali lagi, karena setiap orang punya tipe wajah yang beda-beda, maka efek yang dihasilkan dari produk perawatan juga akan berbeda. 😊

 

Iklan

[Review] Corine de Farme Micellar Cleansing Foam

Sudah lama sekali saya selalu merasa bahwa kulit wajah saya itu berminyak gara-gara banyak sekali produksi minyak di wajah. Tapi ternyata banyak produk yang buat kulit berminyak ternyata tidak cocok buat saya. Sekitar tiga bulan lalu, saya ke Guardian mau beli pelembab yang biasa saya pakai. Mbak penjaga yang lihat kulit wajah saya bilang, kayaknya tipe kulit saya tidak hanya berminyak, tapi sensitif, jadi mending cari yang tidak terlalu “harsh”.

Waktu itu, kondisi kulit saya bruntusan parah dan banyak jerawat kecil-kecil terutama di daerah kening.  Lalu orangnya memberi saran buat pakai Corine de Farme Micellar Cleansing Foam. Pertama nyoba saya agak khawatir juga, karena jujur belum pernah dengar brand ini. Lalu reviewnya juga belum terlalu banyak dan jarang terdengar. Tapi karena mbak-mbak Guardiannya kelihatan meyakinkan, akhirnya ya dicobain aja.

Dilihat dari botolnya, isinya memang cair dan bening kayak air biasa. Tapi ternyata pas pump-nya ditekan, keluarnya jadi foam. Jadi tidak perlu khawatir cepet habis gara-gara kebanyakan dituang. Tidak perlu kelamaan membusakan sabun pula, soalnya udah jadi busa sendiri. Lalu, karena bentuknya pump, juga jadi tidak mudah tumpah. Secara packaging sip lah kalau menurut saya.

corine-de-farme-micellaire-cleansing-foam
Corine de Farme Micellar Cleansing Foam

Ada bau wangi khas dari Corine de Farme ini, menurut saya sih baunya enak seperti bau tanaman dan tidak terlalu mengganggu. Tapi buat mereka yang tidak suka ada bau-bauan di skincare mereka, mungkin tidak akan terlalu suka karena wanginya memang kuat.

Setelah pakai cleansing foam ini, ternyata bruntusan saya beneran ilang, lho! Jerawat juga tidak muncul, ya kecuali hanya waktu siklus wajar saat mau menstruasi. Di luar itu, saya hampir tidak pernah berjerawat atau bruntusan lagi. Efeknya ini mulai terlihat di wajah saya kurang lebih setelah 2 mingguan. Tapi mungkin untuk orang lain, efeknya bisa berbeda.

Foamnya tidak bikin kering di wajah, tapi terasa banget bersihnya. Wajah juga tidak terasa seperti ketarik, tapi lembut dan enak pas disentuh. Masih terasa lembabnya, tapi juga tidak terlalu berminyak. Selain itu, wajah juga tidak teriritasi dan bruntusan sama jerawat ilang semua. Jadi, sejauh ini saya puas pakai Corine de Farme Micellar Cleansing Foam ini.

 

tekstur-foam
Meskipun bentuknya cair, ternyata pas dipencet jadi foam 😀

 

Harganya kalau tidak salah sekitar 150 ribu dengan ukuran botol 150 ml. Saya kira harga segitu cukup mahal, tapi ternyata punya saya bisa bertahan tiga bulanan. Mungkin karena keluarnya sudah langsung berbentuk foam, jadi pencet sedikit aja udah jadi foam banyak, jadi lebih hemat.

Sudah tiga bulan saya pakai facial foam ini dan tidak punya komplain. Jadi, definitely repurchase, karena sudah lama saya belum nemu facial foam yang cocok. 😀 Tapi ya gitu, skincare itu cocok-cocokan ya. Apa yang cocok di saya (setelah sekian lama), belum tentu cocok di kamu. But that is my honest review setelah tiga bulan pemakaian. 🙂