Kerja Keras Bagus, Overworked Jangan

Sebagai seorang freelancer, saya cenderung tidak punya waktu tetap kapan harus bekerja dan istirahat. Idealnya sih, meskipun freelance jam kerja tetap harus diatur agar efektif, misalnya dari pukul 9 pagi sampai 5 sore. Tapi, karena tidak ada aturan jam tertentu, impian kerja tepat waktu itu sering kali tidak berjalan. Akhirnya, jadi gampang banget overworked. Alasannya sih sederhana, masih belum bisa bilang ‘tidak’ ke tawaran pekerjaan. ūüėÄ

Terkadang karena begitu bersemangat, jadi tidak sadar bahwa kita sudah mulai overworked alias bekerja berlebihan. Dan ketika mau bilang ke atasan atau menolak pekerjaan, terkadang ada rasa khawatir dianggap complaining atau mengeluh. Padahal bekerja pun tetap harus sesuai porsi, dan kita juga harus sadar kemampuan fisik dan mental kita. Istirahat yang cukup dan lepas dari urusan pekerjaan untuk sementara waktu itu perlu!

Muncul Perasaan Bahwa Pekerjaan Tersebut Sepertinya Tidak Kunjung Selesai

Busy working
[source: pexels.com]
Hal pertama yang membuat saya sadar bahwa saya overworked adalah pekerjaan tersebut rasanya tidak kunjung selesai. Baru selesai satu kerjaan sudah datang lagi pekerjaan lainnya yang juga harus segera selesai. Perasaan lega karena satu tugas telah selesai itu sudah tidak ada. Sebaliknya, rasanya seperti terus-terusan dikejar. Acara bertemu teman meski sebentar saja sudah terasa jadi seperti kegiatan yang buang-buang waktu.

Merasa Masih Kekurangan Waktu dalam Sehari

Time
[Source: Pexels.com]
Selanjutnya, saya merasa siang hari terasa terlalu pendek, dan masih butuh lebih banyak waktu untuk bisa meyelesaikan pekerjaan. Terkadang, sampai terpaksa harus lembur dan mengorbankan jam tidur. Pekerjaan yang menumpuk bisa menimbulkan stres, apalagi jika ditambah dengan kurang tidur.

Susah Santai Meskipun Tidak Sedang Bekerja

Relax
[Source: Pexels.com]
Ketika sudah terlanjur¬†overworked atau bekerja berlebihan selama beberapa waktu, hal selanjutnya yang saya alami adalah susah bersantai. Hal ini terjadi karena sudah terbiasa untuk selalu ‘on’ atau juga karena khawatir dengan pekerjaan yang datang mendadak dan harus segera selesai. Bahkan setelah segala gadget dimatikan, pikiran tidak bisa tenang karena selalu merasa khawatir dengan pekerjaan yang akan datang, atau bahkan yang telah diselesaikan. Apalagi jika tidak membedakan waktu atau hari khusus untuk istirahat atau libur.

Kesehatan Terganggu

Tired
[Source: Pexels.com]
Reaksi orang tentu berbeda-beda ketika tubuhnya mengalami kelelahan karena bekerja berlebihan. Saya sendiri biasanya migrain karena terlalu lama berada di depan laptop. Jika itu terjadi, maka harus segera istirahat karena pekerjaan juga tidak akan bisa diselesaikan dalam kondisi seperti itu. Selain itu, saya juga jadi sering mengantuk dan lesu sepanjang hari.

Kerja keras memang baik, tapi jangan sampai berhenti meluangkan waktu untuk istirahat atau bersantai. Saya percaya bahwa¬†hardwork does pay off, tapi jangan sampai bekerja terlalu keras malah membuat kesehatan kita yang memburuk nantinya. Karena ketika kita sakit, bukankah kita juga tidak bisa menikmati hasil kerja keras tersebut? Saya yakin anda setuju dengan saya. ūüôā

Do your best in work, but don’t forget to let yourself rest and enjoy your hardwork.

Iklan

Mini Refreshing di Sela Tumpukan Pekerjaan

Finally! I came back!

Beberapa bulan¬†terakhir¬†terasa¬†hectic banget buat saya. Target-target baru dan pekerjaan dengan deadline yang saling kejar-kejaran adalah salah satu yang membuat saya merasa agak kewalahan beberapa waktu terakhir ini. Jadi saya bahkan tidak punya energi atau ide untuk mengisi blog sesering yang saya harapkan.¬†I’m not complaining though, because I obviously love my job and I have targets I’m working hard to achieve.

Tapi ya gitu, secinta-cintanya kita sama pekerjaan, terkadang akan ada masa ketika kita merasa overwhelmed. Lelah, kewalahan, dan ingin istirahat, atau bahkan mungkin ingin liburan, kabur sejenak. Maka saya memutuskan bahwa hari ini akan menjadi waktu bagi saya untuk unwinding myself atau refresh kembali keseharian saya.

Bicara soal refreshing atau unwinding my life, yang terlintas di pikiran kita terkadang adalah liburan, wisata, dan sejenisnya. Tapi sayangnya, untuk saat ini bagi saya having a long holiday is not my option yet. Meski begitu, belum bisa liburan panjang bukan berarti kita nggak bisa refresh ourselves kok.

Pagi hari saya awali dengan bangun jogging pagi yang sudah beberapa bulan saya lewatkan. Tanpa olahraga, saya memang merasa lebih cepat lesu dan mood saya gampang kacau. Mungkin karena itu juga beberapa bulan terakhir saya merawa kewalahan sekali dan gampang stress.

jogging
Jogging pagi [Image Source]
Dalam perjalanan ke dan dari track jogging,¬†I drive slow. Saya memacu motor dengan santai, tanpa terburu-buru, sambil menikmati apa saja yang bisa saya lihat di sepanjang jalang.¬†And it was fun!¬†Nyetir tanpa rasa terburu-buru ingin cepat sampai membuat saya merasa lebih rileks.¬†I didn’t get the pressure of wanting to be there as soon as possible or feel angry for bad drivers that cut me off or those drivers that drive too close to me. Nyetir jadi berasa lebih enak aja. Nggak ada stress di jalan.

Pulang jogging lanjut dengan mandi, sarapan, pasang musik, kemudian menata meja kerja.¬† I don’t know about you, tapi menata ulang meja kerja itu kegiatan yang seru buat saya. Saya bukan tipe yang menata meja kerja rutin setiap hari, jadi terkadang akan sedikit berantakan dan perlu ditata kembali. Terlebih lagi saya masih belum bisa menatanya sesuai keinginan saya pribadi karena saya masih tinggal dengan orang tua¬†and have to share spaces. But hopefully my place will be ready soon and I can have my own space.¬†Can’t wait! ūüėÄ

Saudara-saudara saya atau keponakan juga suka ‘nitip’ meletakkan barang/mainan mereka di meja saya.¬†Kadang ini bikin sebel, tapi ya gak bisa komplain. ūüėÄ Memang sih menata space saya pribadi jadi tidak optimal,¬†but it works though. Setiap perubahan terkecil yang kita buat itu akan memberi pengaruh, kok. Dan justru dari hal-hal terkecil ini kadang kita bisa¬†menyegarkan diri kita kembali.

Selesai menata ini itu, lanjut kerja lagi deh. Buat saya, refreshing nggak berarti harus nggak kerja sama sekali dalam sehari. Karena sebenarnya setelah sedikit penyegaran seperti menata meja dan jogging, saya sudah merasa siap lagi buat bekerja. Jadi saya lanjut deh kerja sampai siang sebelum akhirnya makan siang dan tiduran.

Sorenya, lanjut dengan menulis jurnal. Sudah lama sekali saya tidak menulis jurnal tentang apa yang saya inginkan, harapan, target-target, serta proyek-proyek yang sedang direncanakan. Beberapa tahun terakhir, saya cenderung membiarkan semuanya mengalir begitu saja dan nggak merencanakan apa-apa. My life have been good the past year meski saya nggak menulis jurnal, tapi saya jadi gampang kewalahan karena sering bingung dengan perkembangan yang tiba-tiba terjadi dan saya nggak tahu harus berbuat apa. Dengan menulis jurnal, harapan saya adalah saya jadi bisa mengantisipasi kemungkinan yang terjadi dan nggak bingung-bingung amat atau jadi merasa terlalu overwhelmed. Selain itu saya juga berharap agar rencana-rencana yang dibuat juga jadi bisa lebih terstruktur dan terlaksana dengan baik.

Buku
[Image Source]
Tentu saja hidup nggak selamanya berbunga-bunga, indah, dan kerja melulu.¬† I have personal problems too yang terkadang nggak bisa saya kendalikan. Tapi dengan berusaha mengendalikan dan menata aspek hidup saya lain, harapannya adalah¬† saya bisa lebih bahagia, dan sehat. Tapi jangan lupa bersyukur yah. Terlalu fokus mengendalikan hidup tanpa bersyukur dengan apa yang sudah kita miliki dan capai juga pada akhirnya hanya akan membuat hidup kita seperti kegiatan ‘kejar-kejaran’ yang tidak jelas targetnya. Tanpa bersyukur, apapun yang kita capai tidak akan membuat kita puas karena selalu merasa ada yang kurang.

That’s all for the update folks because I have to get back to work. ūüėÄ

Stay happy and blessed. :*