Satu Tahun Full Freelance, How Does It Feel?

Nggak kerasa udah satu tahun aja jadi seorang Full Freelancer. Ada banyak hal yang aku rasakan saat baru jadi freelancer, nggak melulu enak, kendala tetep ada juga. Kalau pengen tahu apa aja, bisa diintip di sini. Sejauh ini, nikmat dan enggaknya tetep sama dengan saat pertama kali terjun jadi freelancer. Tapi setelah satu tahun, ternyata masih ada kejutan-kejutan lainnya.

Saat pertama kali memutuskan freelance, saya punya keinginan untuk kerja sambil traveling. Pindah-pindah kota, biar bisa lihat banyak hal. Kan gampang sekarang kerjanya, tinggal nenteng laptop lalu berangkat. Sekalian belajar biar bisa lebih berani (Karena saya super pemalu dan penakut XD). Ternyata meski udah freelance, traveling tetap nggak segampang tinggal nenteng barang bawaan (setidaknya buat saya).

Ada banyak hal yang harus dipikirkan, mulai dari gimana menyesuaikan waktu perjalanan (yang otomatis gak bisa kerja maksimal) dengan deadline yang mepet, gimana atur waktu kerja di kota tujuan sekaligus jalan-jalan (karena kalau udah nyampe kota tujuan tapi ternyata tetep harus diam di satu tempat selama berjam-jam buat kerja adalah sia-sia), gimana kalau sedang jalan-jalan ternyata tiba-tiba dihubungi dengan pekerjaan urgent, dan seterusnya. Sepertinya saya nggak sanggup traveling sambil kerja. Karena saya ternyata tipe orang yang kalau main harus full main, kalau kerja harus full kerja. Nggak bisa main sambil kerja, atau kerja sambil main dijamin berantakan kerjaannya. 😀

Meski begitu, keputusan pengen liburan berapa lama dan berapa kali ada di tangan kita. Artinya, nggak perlu khawatir kena marah karena terlalu sering ambil cuti. Toh, pendapatan yang didapat sesuai dengan jumlah kerjaan yang dilakukan. Makin rajin kerja ya makin banyak, makin banyak liburan ya makin dikit pendapatannya. Simple.

Hal selanjutnya adalah, it’s fine to refuse a job, although it’s not easy at all. Ketika deadline makin banyak, kerjaan makin banyak berdatangan, it’s fine to refuse a job. Dulu di awal, saya selalu menerima segala job yang datang, berpikir bahwa saya punya cukup waktu atau karena merasa sungkan untuk menolak. Tapi yang seperti itu ternyata malah mempersulit diri sendiri. Selain jadi kurang tidur karena terlalu sering lembur, kadang kerjaan juga kurang bagus hasilnya.

Memang sih kadang menolak pekerjaan itu nggak gampang, karena rasanya sayang banget nolak pendapatan. Apalagi sumber pendapatan freelance memang berdasarkan jumlah klien yang kita dapat. Tapi daripada klien nggak puas karena kerjaan yang nggak maksimal atau kita yang jadi sakit karena kecapekan, mending negosiasi buat memundurkan deadline. Kalau nggak bisa, it’s okay to refuse it. Yakin deh, rejeki bisa datang dari mana aja kok.

Salah satu hal yang bikin saya puas dengan profesi saya sekarang adalah, I have time for taking a nap. Yup, siang hari adalah jam paling ngantuk buat saya. Sejak memutuskan mengurangi minum kopi, tidur siang sebentar jadi pilihan saya ketika mulai ngantuk dan loyo di siang hari. Pasalnya, waktu ngopi saya berasa seperti dipaksa melek, sedangkan kalau tidur siang, saya berasa seperti menerima reward setelah kerja dari pagi. Istirahatnya juga lebih lega, karena mata ikutan istirahat setelah lama melototin layar monitor. Ketika bangun tidur, badan dan otak sudah fresh lagi buat lanjut kerta. Meski bisa tidur siang, tetap saja nggak bisa keterusan molor. Istirahat tidur siang tetep dibatasi biar nggak keterusan sampai sore dan lupa dengan kerjaan.

Selanjutnya adalah status pekerjaan di mata masyarakat. Fakta bahwa saya lebih sering berada di rumah dan tidak berangkat pagi pulang sore seperti karyawan lainnya membuat saya sering dikira pengangguran. Yah tapi masalah ini sih gampang diselesaikan, asalkan yang mengira saya pengangguran memutuskan untuk bertanya. Yang susah itu kalau nggak tanya tapi lalu dijadikan gosip. 😀

Nah, itu tadi cuma sebagian hal yang saya rasakan setelah 1 tahun lebih jadi freelancer. Antara freelancer satu dan lain tentu nggak sama, karena disesuaikan dengan karakter dan cara kerja masing-masing individu. Meski begitu sejauh ini, saya ternyata tetap menikmati pekerjaan ini dengan segala kelebihan dan kekurangannya.

Iklan

7 respons untuk ‘Satu Tahun Full Freelance, How Does It Feel?

Bagaimana pendapat kamu? Yuk tinggalkan komentar!

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s